Sabtu, 15 Mei 2010

MUHAMMADIYAH DAN TANTANGAN GHAZWUL FIKRI(*)

Oleh: Syamsul Hidayat

الخلاصة
اختلف مواقف المسلمين تجاه مصطلح الغزو الفكري منهم من يرى أن الغزو الفكري قصة مجردة لا حقيقة لها لأن اختلاف الأفكار شيء عادي لا يحتاج أن ينظر إليه كأنه قضية يجب أن تحلّ، وأن التأثر بين الأفكار من الأمور العادية، لأن أفكار الناس بينها نقاط الاختلاف والاتفاق، ومصطلح الغزو الفكري صدر ممن خاف من مواجهة واقع تعدد الأفكار، وهذا صادر من ذوي الفكر الضيق في مواجهة الحياة.
وفريق آخر يري أن الغزو الفكري حقيقة موجودة، وسبب وجوده أن فكر الإنسان لا ينفصل عن نظرته للوجود، والتصور للحياة هو انعكاس حياة الناس المستمدة من العادات، والدين، والاعتقادات، والفلسفات، والعرقيات وغيرها، ومن تلك الأمور يمتلك المسلم التصور للحياة worldview يختلف عن تصور الآخرين للحياة كنظر الغرب اللبرالي.
وهذه الكتابة تهدف ملاحظة ظاهرة الصراع الفكري والثقافي المعاصر وموقف المحمدية كحركة الإسلام تجاهها.
الكلمات المفتاحية : الفكر الإسلامي، الغزو الفكري، العلمانية، اللبرالية.


.





Ghazwul Fikri: Mitos atau Realitas?
Di kalangan Islam terdapat perbedaan dalam menyikapi istilah Ghazwul Fikri. Sebagian mengatakan bahwa Ghazwul Fikri adalah mitos belaka, karena perbedaan pemikiran adalah sesuatu yang lumrah terjadi yang tidak perlu dipersoalkan, sehingga terjadinya saling mempengaruhi antara pemikiran yang satu dengan yang lain merupakan hal yang biasa, karena semua pemikiran manusia memiliki kesamaan dan kesetaraan. Istilah Ghazwul Fikri hanya muncul dari orang-orang yang ketakutan menghadapi realitas plural pemikiran manusia. Dan hal itu hanya muncul dari orang-orang yang berpikir sempit dalam menghadapi hidup ini.
Sementara di pihak lain, menyikapi istilah ghazwul fikri adalah benar adanya. Hal itu disebabkan oleh sebuah pandangan bahwa pemikiran seseorang tidak bisa lepas dari pandangan hidupnya. Pandangan hidup adalah refleksi kehidupan manusia yang bersumber dari kultur, agama, kepercayaan, filsafat, ras dan sebagainya. Dengan pandangan tersebut, seorang Muslim memiliki pandangan hidup (worldview) yang berbeda dengan pandangan hidup lain, misalnya pandangan hidup Barat-Sekular.
Muhammadiyah adalah merupakan gerakan Islam yang memandang bahwa Dinul Islam adalah satu-satunya agama yang diterima oleh Allah, satu-satunya jalan hidup yang wajib diikuti oleh umat manusia untuk memperoleh keselamatan dan kebahagiaan hidup dunia dan akhirat. “Islam adalah agama Allah yang diwahyukan kepada para Rasul, sebagai hidayah daan rahmah Allah bagi umat manusia sepanjang masa, yang menjamin kesejahteraan hidup matrial dan spiritual, duniawi-ukhrawi. Agama Islam, yakni agama Islam yang dibawa Nabi Muhammad sebagai Nabi akhir jaman, ialah agama yang diturunkan Allah yang tercantum dalam Al-Quran dan Sunnah Nabi yang Shahih (Sunnah Maqbulah), berupa perintah-perintah, larangan-larangan, dan petunjuk-petunjuk untuk kebahagiaan hidup manusia di dunia dan akhirat. Ajaran Islam bersifat kaffah, yang satu dengan lainnya tidak dapat dipisah-pisahkan, meliputi bidang-bidang aqidah, akhlak, ibadah dan muamalah dunyawiyyah. (Baca pula QS. Syura: 13, Kitab Masalah Lima, KCH Muhammadiyah)
Islam adalah agama untuk penyerahan diri semata-mata kepada Allah, agama semua Nabi, agama yang sesuai dengan fitrah manusia, agama yang menjadi petunjuk manusia, mengatur hablun minnallah wa hablun minan-nas. Agama rahmah bagi semesta alam, dan merupakan satu-satunya agama yang diridhai Allah, agama yang sempurna.(QS. Ali Imran: 19, 112)
Dengan beragama Islam, setiap muslim memiliki landasan tauhidullah, dan menjalankan peran dalam hidup berupa ibadah (pengabdian vertikal) dan khilafah (pengabdian horisontal) dan bertujuan meraih ridha dan karunia Allah. Islam yang mulia dan utama itu akan menjadi kenyataan dalam kehidupan duniawi, apabila benar-benar diimani, dipahami, dihayati dan diamalkan oleh seluruh muslimin secara totalitas (kaffah). (Al-Fath: 29, Al-Baqarah: 208)
Dengan pengamalan Islam yang sepenuh hati dan sungguh-sungguh, akan melahirkan manusia yang memiliki kepribadian Muslim, kepribadian Mukmin, kepribadian Muhsin dan Kepribadian Muttaqin. Setiap muslimin yang memiliki kepribadian di atas dituntut memiliki aqidah berdasarkan al-tauhid al-khalis (tauhid yang bersih) dan istiqamah, terhindar dari kemusyrikan, bid’ah dan khurafat. (baca: Pedoman Hidup Islami Muhammadiyah)
Dari uraian di atas, jelaslah bahwa dalam pandangan Muhammadiyah realitas plural pemikiran dan pandangan hidup manusia meniscayakan terjadinya ghazwul fikri, karena Muhammadiyah Islam dinyatakan oleh Allah sebagai satu-satunya jalan hidup yang diterima dan diridhai Allah. Dan Syari’at Islam yang dibawa oleh Rasul terakhir, Muhammad SAW merupakan sistem yang telah disempurnakan, menggantikan segala syari’at yang telah diturunkan kepada para Nabi dan Rasul terdahulu. Selain Islam, tiada lagi selain kesesatan. Fama ba’da al-Haqqi illa al-Dhalal.
Kenyataan ghazwul fikri, juga diakui oleh para pemikir Barat, seperti Huntington dengan istilah Clash of Civilization (benturan peradaban), Peter Berger dengan Collision of consciousness (tabrakan persepsi). (Zarkasyi, Hamid Fahmi: 2005, p. 1)
Gambaran tentang ghzwul fikri, atau benturan peradaban merupakan scenario yang tidak menyenangkan banyak pihak, namun ia memiliki unsur-unsur kebenaran yang dapat dimengerti. Realitas menunjukkan bahwa umat manusia terkotak-kotak oleh bangsa-bangsa dan peradaban. Karena masing-masing peradaban memiliki karakter yang berbeda-beda, sudah tentu cara berpikir manusai dalam masing-masing perbedaan itu pun berbeda pula. Jika cara berpikir, cara pandang terhadap sesuatu, nilai-nilai moralitas dan sebagainya suatu peradaban dimpor oleh atau diekspor kepada peradaban lain, maka dijamin pasti akan mengakibatkan pergolakan pada salah satunya. Pada tingkat social akan mengakibatkan kekagetan budaya (culture shock) dan pergolakan pemikiran, pada tingkat individu akan mengakibatkan kerancuan dan kebingungan (confusion) konseptual. Dan pada tingkt peradaban akan mengakibatkan clash of civilization atau lebih tepatnya clash of worldview. (Zarkasyi, ibid)

Benturan Peradaban Barat dan Islam
Skenarion clash of civilization dari Samuel Huntington merupakan mata rantai dari upaya hegemoni peradaban dan pandangan hidup Barat atas peradaban Timur, termasuk dan terutama Islam. Semakin menguatkan hegemoni Barat tersebut pada abad ini, menunjukkan bahwa yang terjadi saat ini adalah perang pemikiran antara peradaban Islam dan kebudayaan Barat, atau pandangan hidup Islam dan worldview Barat. Tesis dan scenario Huntington adalah merupakan pengakuan dan legitimasi bahwa antara peradaban Barat dan Islam terdapat perbedaan. Jadi perbedaan yang diasumsikan mengakibatkan ketegangan, benturan, konflik, atau pun peperangan di masa depan, sebenarnya telah terjadi di masa lalu dan masa kini. Ia bukan sekedar ramalan dan khayalan, tetapi realitas konkret yang perlu diantisipasi atau setidaknya direduksi dampaknya. Eksposisi Huntington yang mengatakan bahwa konflik yang terjadi bukanlah konflik agama dan ideology, tetapi konflik kultur dan peradaban. Akan tetapi, harus disadari bahwa konflik peradaban adalah konflik pandangan hidup (worldview). Maka istilah ghazwul fikri adalah lebih relevan, karena saat ini peradaban Barat dengan world viewnya begitu gencar mempengaruhi, menyerang atau menghegemoni peradaban Islam dengan seluruh seginya.
Perbedaan paradigma pandangan hidup Islam dan Barat dapat digambarkan sebagai berikut:





































Lebih jauh benturan peradaban Islam dan Barat, dapat dilihat dari pandangan terhadap Islam dan umat Islam. Pada tingkatan tertentu Barat dapat menerima, bahkan menyukai ide-ide atau pemikiran umat Islam yang sejalan dengan pemikiran Barat, sebab dengan begitu dalam pandangan Barat, umat Islam tidak akan menentang agenda Barat. Terhadap kelompok ini, Barat akan memberikan support yang signifikans. Namun pada tingkat yang lain Barat dapat menentukan kelompok mana yg disukai atau tidak dari kelompok-kelompok yang ada dalam Islam. Sebuah laporan analisis dari National Security Research Division (Amerika Serikat), yang berjudul Civil Democratic Islam, Partners Resources and Strategies, mengemukakan tentang pemetaan dan strategi menghadapi Islam.

PEMETAAN DAN STRATEGI MENGHADAPI ISLAM
Versi National Security Research Division

Klasifikasi Ciri-ciri Saran & Strategi
Islam Fundamentalis Menolak demokrasi, demokratisasi dan kultur Barat Hadapi dan lawan:
- menentang penafsiran tentang Islam dan tunjukkan kerancuannya
- Beberkan hubungannya dengan kelompok illegal.
- Muncul isu kekerasan, terorisme, dorong dan pancing mereka agar melakukan kekerasan
- Dsb
Islam Tradisionalis Konservatisme, curiga terhadap modernitas, inovasi-perubahan dan peradaban Barat Dukung untuk melawan fundamentalis:
- terbitkan ketidaksukaan dan kritik mereka terhadap militasi kaum fundamentalis.
- Dukung kerjasama antara modernis dengan tradisionalis yang dekat dengan modernis,
- Cegah persatuan tradisionalis dan fundamentalis
- Dsb.
Islam Modernis (Liberal) Mengingin dunia Islam menjadi bagian dari modernitas global.
Islam harus melakukan modernisasi agar selalu sesuai dengan perkembangan jaman. Dukung sepenuhnya:
- Publikasikan karya2 mereka dengan subsidi dana
- Dorong agar mereka menguasai media massa
- Dukungan dana untuk kajian, penelitian, diklat yang mengarah kepada liberalisasi Islam.
- Dsb.
Islam Sekularis Menginginkan dunia Islam memisahkan agama dari negara, agama adalah urusan individu, bahkan menginginkan lepas dari ikatan-ikatan agama Dukung dengan hati-hati:
- Menyebarkan pengakuan bahwa fundamentalisme-radikalisme adalah musuh bersama,
- Hindarkan agar kelompok secular tidak bergabung dengan kelompok anti Amerika,
- Dukung pemikiran bahwa Islam tidak mengatur kehidupan negara, sehingga pemisahan agama dan negara tidak membahayakan iman, bahkan menguatkan karena banyak persolan politik yang bisa mengotori agama.
(Dikutip dari Hamid Fahmi Zarkasyi, Ghazwul Fikri: Gambaran tentang Benturan pandangan Hidup, 2005)
Dari keempat kelompok tersebut yang mendapat dukungan penuh adalah kelompok modernis (liberal), karena dianggap sesuai dengan peradaban Barat, atau setidaknya dapat menerima Barat, sehingga dapat dijadikan alat pendukung bahkan penyalur hegemoni pemikiran Barat atas pemikiran Islam dan umatnya.
Dukungan Barat terhadap Islam Liberal disalurkan melalui berbagai agensi, seperti Yayasan AMINEF, The Asia Foundation, Geoge Sorosh Foundation, Tifa Foundation, Ford Foundation (Amerika Serikat), Canada-Indonesia Development Agency (Canada), The British Council (Inggris) dan lain-lain.
Dari sejumlah LSM-LSM asing tersebut yang paling aktif menggarap umat Islam, khususnya di Indonesia adalah The Asia Foundation (TAF). Mereka mengatakan, bahwa dalam rangka mendorong tegaknya nilai-nilai inklusif dan pluralis dalam masyarakat muslim Indonesia yang mayoritas, TAF telah memberikan bantuan kepada berbagai ormas Islam sejak thun 1970-an, yang hingga kini telah mencapi tidak kurang dari 30 ormas dn LSM Islam yang mendapat kucuran dana segar tersebut.
Seluruh LSM tersebut membawa missi untuk mengembangkan Islamic Discourse dengan arahan:
1. Islam dipahami dengan pandangan hidup Barat
2. Islam digunakan untuk mendukung kolonialisme dan hegemoni Barat atas Islam dan dunia Timur umumnya.
3. Islam digunakan untuk mendukung ide-ide Barat.
Dengan arahan wacana keislaman di atas, LSM-LSM Barat tersebut mendorong untuk diangkatnya isu-isu mengenai demokratisasi, gender, hak asasi manusia, pluralisme agama, multikulturalisme, liberalisme, sekularisme dan relativisme. Dan program unggulan yang diangkat adalah Reformasi Pendidikan Islam dan Reformasi Pesantren.

Pokok-pokok Pikiran Liberalisasi Pemikiran Islam
Bangunan utama pemikiran Islam terdiri dari konsep dan terminologi Islam, Sumber-sumber Pemikiran Islam, Persoalan metodologis mengenai masalah al-thawabit (masalah-masalah agama yang baku) dan al-mutaghayyiraat (masalah-masalah agama yang dinamis), dan hubungan dengan keyakinan dan agama yang berbeda (pluralitas dan pluralisme agama).
Konsepsi dan terminologi Islam telah menjadi komoditas yang begitu menarik bagi kaum liberalis untuk menyebarkan virus-virus pemikiran yang membahayakan bagi aqidah dan keyakinan Islam. Upaya tersebut dilancarkan dengan melakukan reduksi pemahaman terhadap terminologi al-Islam dan mengaburkan antara konsep "islam" dengan "al-Islam". Reduksi ini diawali dengan membawa terminology al-Islam menjadi "islam" dan mengalihkan makna terminologis menjadi makna generik-etimologis. Dengan demikian Al-Islam dianggap sama saja dengan 'islam' yang hanya bermakna "kepasrahan" kepada Allah. Dan pengertian generik itulah yang diangkat sebagai makna substatif Islam. Dengan pengertian tersebut, seseorang dapat mengabaikan aspek-aspek aqidah dan syari'ah, yang dipandang sebagai aspek-aspek artificial dari agama. Dan ujungnya adalah semua umat beragama selama memiliki kepasrahan kepada Tuhan yang diyakininya adalah Islam.
Dengan demikian, ayat yang berbunyi "inna al-dina 'indallah al-Islam" bukan untuk menyatakan bahwa al-Islam adalah satu-satunya agama Allah, tetapi semua agama dan pemeluk agama adalah memiliki dan mengandung makna Islam, yang implikasi berikutnya tidak boleh ada truth claim.
Sorotan berikutnya ditujukan kepada sumber-sumber ajaran Islam, yakni al-Quran dan Al-Sunnah. Generasi Muslim liberal, termasuk beberapa oknum dalam tubuh Muhammadiyah mencoba untuk melepaskan dan membebaskan diri dari ikatan-ikatan kaidah dalam memahami sumber ajaran Islam sebagai dirintis oleh Rasulullah, Sahabat dan Tabiin, serta ulama-ulama berikutnya baik salaf maupun khalaf. Modus operandi yang dilakukan, misalnya dengan mencoba membongkar ittifaq al-'ulama dan ijma' al-ummah, seperti bahwa Al-Quran adalah kalamullah yang mutlak kebenarannya, dan otentik eksistensinya. Mereka dengan merujuk berbagai pandangan orientalis kuffar, menyatakan bahwa otentisitas al-Quran sebagai kalamullah perlu diuji ulang, sehingga kebenaran yang dikandungnya pun perlu digugat ulang.
Kesepakatan umat Islam akan keabsahan mushaf Utsmani mulai digugat dan dimunculkan edi Al-Quran Edisi Kritis, yang ingin merevisi dan menyunting ulang mushaf Utsmani. Ide ini, sudah barang tentu tidak merupakan pemikiran orisinal pemikiran kaum Islam Liberal, tetapi hasil "kulakan" dan adopsi atas pemikiran orientalis, terutama dengan tokohnya Arthur Jeffrey dan tokoh orientalis lainnya..
Kalau Al-Quran sebagai sumber pertama dan utama ajaran Islam telah digugat eksistensinya, terlebih-lebih Al-Hadis al-Nabawi, yang "hanya" merupakan sumber sekunder. Mereka berpandangan bahwa terlalu banyak nas-nas hadits yang harus dibuang sebagai sampah, karena hanya mempersempit gerak hidup manusia. Penolakah itu dilakukan dengan berbagai macam dalih dan isu, misalnya isu gender, HAM, demokratisasi, wacana pluralisme-multikulturalisme dan sebagainya.
Isu penting berikutnya, yang disoroti adalah persoalan metodologi pemikiran dan pemahaman Islam. Akhir-akhir ini wacana tentang metodologi pemikiran Islam, termasuk sebagian kecil di kalangan Muhammadiyah, menggugat masalah al-tsawabit (masalah-masalah baku) dan masalah al-mutaghayyirat (masalah-masalah yang berubah), sehingga yang terjadi adalah kekaburan mana yang termasuk dalam masalah-masalah al-din al-mahdhy al-tauqify, yang baku dan mana yang termasuk masalah-masalah yang bersifat ijtihadiyah yang selalu berkembang. Misalnya gugatan terhadap keyakinan bahwa Al-Islam adalah satu-satunya agama yang diterima oleh Allah, yang selanjutnya dimunculkan aqidah pluralisme, multifaith dan sejenisnya. Juga munculnya gugatan tentang batas-batas aurat wanita, yang sudah baku batas-batasnya berdasarnya sabda Rasulullah SAW dalam hadith Bukhari-Muslim.
Isu penting yang tidak kalah menariknya dalam liberalisasi pemikiran Islam adalah wacana pluralisme agama. Tema utama yang diangkat dalam masalah ini adalah pandangan tentang kebenaran agama, keselamatan dan kebahagiaan dalam kehidupan akhirat. Kecenderungan pluralisme adalah membawa manusia untuk memandang bahwa semua agama adalah sama. Sama benarnya, sama selamatnya. Perbedaan agama satu dengan yang lain hanyalah pada tataran lahir saja, sementara esensi semua agama hanya satu, sama yakni penghambaan kepada Tuhan.
Munculnya paham pluralisme saat ini mengemuka dengan dua model. Yang pertama, yang bernuansa spiritualisme sufistik yang dikenal dengan konsep transcendent unity of religion, kesatuan agama-agama, yang dalam dunia tasawuf dikenal dengan konsep wahdat al-adyan. Karena Tuhan itu satu maka esensi agama adalah satu. Manusia yang telah mencapai maqam haqiqat, maka ia akan melampaui segala agama. Ia tidak perlu terikat aturan-aturan syariat. Di kalangan pemikiran Barat Orientalis paham ini diusung oleh W.C. Smith, yang muaranya akan membawa pemeluk agama untuk tidak terlalu terikat pada pendekatan legal-formal dari suatu agama. Sedangkan model kedua, yang lebih diwarnai oleh perubahan social sebagai akibat dari globalisasi dan globalisme, muncullah konsep world theology atau global theology. Konsep yang diusung oleh John Hick ini memandang dengan adanya arus globalisasi dan paham globalisme tidak ada lagi sekat-sekat budaya, ideology, termasuk agama. Semuanya harus berkumpul dalam rumah pluralisme. Budaya, ideologi dan agama tidak boleh mengikat manusia secara eksklusif. Demi kebersamaan dan keterbukaan diperlukan kebersediaan untuk melepaskan ikatan primordial budaya, ideologi, termasuk di dalam agama.
Persoalan kebenaran dan keselamatan dalam wacana pluralisme merupakan wacana tahap awal, yang diikuti sikap apatisme terhadap kaidah-kaidah agama karena paham sebagaimana disebutkan di muka, dan tujuan akhirnya adalah paham sekularisme liberal. Ini dapat dilihat pada diseminasi wacana keislaman yang didukung oleh Barat-Sekuler sebagai berikut:
DISEMINASI WACANA KEISLAMAN VERSI BARAT-SEKULER
Liberalisme Ciri-ciri Umum
- Kebenaran ditentukan semata-mata oleh manusia dengan akal pikiran dan penginderaannya. (empiris-rasional)
- Agama/ajaran agama hanya dapat diterima apabila dapat dibenarkan secar akal pikiran.
- Kebenaran pikiran manusia bersifat absolutely relative.
- Tidak ada otoritas dalam kehidupan, termasuk otoritas agama.
- Qaidah-qaidah yang dirintis para Ulama sudah out of date.
Isu-isu Islam Liberal:
- Hermeneutika Al-Quran, dengan implikasi (a) Penggugatan atas otentisitas Al-Quran dan Al-Sunnah, bahkan perlu dimunculkan Quran Edisi Kritis (jiplakan pemikiran orientalis Arthur Jeffrey). (b) Quran merupakan Produk Budaya Lokal, yang relative (Zhanni, seluruh isi Quran Zhanni).(c) Hukum Allah tidak ada, semua diserahkan kepada manusia.
- Dekonstruksi Syari’ah
- Pengaburan masalah al-tsawabit dan al-mutaghayyirat, semuan unsure Islam adalah al-mutaghayyirat.
- Masalah Pluralisme, Gender, HAM, Demokrtisasi dsb.
Pluralisme Agama - Pluralisme agama memiliki dua aliran, yang ujungnya tetap sama: (1) aliran kesatuan transenden agma-agama (transcendent unity of religion) versi W.C. Smith, dan (2) teologi global (global theology) versi John Hick. Yang pertama merupakan protes terhadp arus globalisasi, sedangkan yang kedua merupakan kepanjangan tangan dari gerakan globalisasi. Ujung dari pham ini adalah Other religions are equally valid ways to the same truth.
- Kecenderungan merubah makna konsep-konsep Al-Quran yang berkaitan dengan konsep kafir, ahlul kitab, murtad dan sejenisnya.
- Nikah antar agama, seperti munculnya buku Fiqh Lintas Agama, Counter Legal Draft KHI,
- Doktrin relativisme, yang akhirnya mengarah kepada kebenaran agama adalah relatif.
Sekularisme Al-‘Ilmaniyyah
- Pemisahan antara agama dengan lembaga-lembaga lain, seperti politik, negara, budaya, ekonomi dan sebagainya.
- Agama hanyalah urusan invidu dan hanya dalam masalah ritual yang tidak berkaitan dengan kehidupan keduniaan.
- Tidak ada hukum berdasar agama,
- Desakralisasi, Profanisasi.

Al-Ladiniyyah
- Kehidupan manusia tidak memerlukan agama, wahyu, karena akal adalah sentral kehidupan manusia
- Agama adalah candu masyarakat.
Pergumulan pemikiran Barat dan Islam, yang melahirkan pemahaman liberal terhadap Islam atau liberalisasi Islam, seperti pemikiran yang diusung oleh JIL, JIMM, LKiS, LKPSM-NU, Paramadina, dan sejenisnya.

Strategi Muhammadiyah menghadapi Ghazwul Fikri
Dalam menghadapi tantangan Ghazwul Fikri, dalam berbagai bentuknya, yang pling pokok menurut hemat penulis adalah bahwa Muhammadiyah harus istiqamah dalam khitah.. Justru karena konsistensi dan komitmen total yang dimiliki para pemimpinnya selama ini, Muhammadiyah menjadi diterima oleh umat, Muhammadiyah menjadi lestari dan survive dalam masa yang cukup panjang. Bahkan tidak hanya survive, tetapi terus berkembang pesat dalam membangun umat dan membina bangsa.
Dan ketika konsistensi dan komitmen mulai meluntur atau mengalami kegamangan dalam dasawarsa terakhir, kita dapati kegodal-gadulan (istilah Pak AR) Muhammadiyah, dan keguncangan ideologis, bahkan menyentuh sendi-sendi gerakan Muhammadiyah.
Konsistensi dan komitmen yang harus tegak dalam kepemimpinan Muhammadiyah masa depan meliputi berbagai aspek, yang dalam tulisan ini memfokuskan pada aspek agama dan ideologi, aspek sosial politik dan aspek sosial budaya.

Konsistensi Agama dan Ideologi
Konsistensi Muhammadiyah sebagai gerakan tajdid fil Islam, yang mencakup: (1) gerakan pemurnian pemahaman, penghayatan dan pengamalan ajaran Islam, yang berdasar kepada al-Quran dan al-Sunnah serta pemahaman salaf al-salih, (2) modernisasi dan pembaharuan bidang manajemen dan gerakan keumatan dengan tetap berlandaskan orisinalitas ajaran Islam, mestinya tetap tegak dan tegar ditubuh Muhammadiyah, dengan dipelopori oleh elite kepemimpinannya.
Konsistensi dalam bidang diniyah ini meniscayakan Muhammadiyah untuk membentengi diri dari unsur-unsur yang mengotori pemahaman, pemikiran, penghayatan dan pengamalan agama, baik yang bernuansakan TBC (takhayyul, bid'ah, dan khurafat) klasik, seperti paham paganisme, tasawuf wihdatul adyan dan wihdatul wujud, maupun TBC modern seperti paham Islam liberal-sekular, yang mencoba mengadopsi berbagai metodologi pemikiran yang datang dari luar Islam tanpa kritik, yang implikasi berikutnya berbentuk berbagai penyimpangan dan penyakit sosial, seperti korupsi, manipulasi, kolusi dan nepotisme, yang melanda negeri ini, termasuk dalam tubuh Muhammadiyah.
Sekiranya konsistensi ini tetap terjaga di Muhammadiyah, sudah semestinya tidak perlu gamang menghadapi kritik tentang kebekuan dan kejumudan pemikiran Muhammadiyah. Karena kritik itu banyak dilontarkan oleh kaum pragmatis liberal dan sekular, meskipun ada juga sedikit kritik yang positif dan konstruktif. Namun, kalau di simak lebih mendalam, sebenarnya terlalu banyak kritik yang justru ingin mengobrak-abrik tatanan Muhammadiyah bahkan tatanan Islam, dengan mengaburkan dan mencampuradukkan masalah-masalah al-tsawabit (hal-hal baku dalam agama) dan masalah-masalah al-mutaghayyirat (hal-hal yang memungkinkan terjadinya perubahan).
Prinsip Muhammadiyah sebagai gerakan pemurnian pemahaman, pemikiran, penghayatan dan pengamalan ajaran Islam merupakan prinsip yang baku yang harus dipegang teguh Muhammadiyah ingin diobrak-abrik, dengan paham liberal-sekular dengan menawarkan teori relativisme, yang mengandaikan bahwa tidak mungkin seseorang mencapai kebenaran yang hakiki dalam beragama, dan dengan itu tidak mungkin pula seseorang dapat mencapai kepada orisinalitas dan otentitas ajaran Islam, sehingga Muhammadiyah tidak perlu mempertahankan prinsip purifikasinya. Muhammadiyah harus mengganti prinsip puritanisme dengan paham pluralisme, multikulturalisme dan liberalisme sekular.
Pengaruh liberalisme-sekular yang sedikit demi sedikit menggusur komitmen pemurnian ajaran Islam ini telah membuat Muhammadiyah lengah, lalai dan pongah terhadap nilai-nilai aqidah, ibadah, muamalah dan akhlak Islam. Sebagai contoh konkret kelalaian itu adalah mudahnya Muhammadiyah mengundang foundation asing (non Islam) sebagai donor untuk berbagai kegiatannya, bahkan dalam kegiatan yang sangat prinsip, seperti pendidikan (seperti civic education dengan the asia foundation), pengembangan manhaj dakwah dan tarjih (kasus dakwah kultural dan beberapa halaqah tarjih dengan the ford foundation) dan kajian fiqh Islam (kasus fiqh perempuan dengan the asia foundation) dengan tidak mempertanyakan kehalalan atau keharaman dana yang diterima. Di samping itu, LSM-LSM tersebut selama ini terbukti menyebarluaskan virus yang merusak aqidah Islam.
Akhirnya hasil kajian-kajian tersebut mengarah kepada penggugatan dan penggusuran prinsip pemurnian dan kemurnian ajaran Islam, dengan diakomodasinya kembali paham paganisme (TBC klasik) dengan dalih perluasan mitra dakwah, pengembangan sikap empati terhadap kelompok lain, serta masuknya secara hegemonik paham pluralisme, multikulturalisme dan liberalisme-sekular.
Kegamangan atas kritik pemikiran Islam Muhammadiyah, juga melanda cara pikir Majelis Tarjih, terutama setelah ditambah dengan Pengembangan Pemikiran Islam. Yang terjadi tidak menyemangati pemikiran Islam dalam rangka memandu umat, justru sebaliknya menimbulkan kontroversi, karena memisahkan antara pemikiran dengan penghayatan dan pengamalan, memisahkan antara wacana dan fatwa. Padahal semestinya, kesemuanya itu adalah satu kesatuan yang tak terpisahkan, dengan landasan sumber ajaran Islam yang otentik, dengan tetap memahami realitas umat untuk didekati dan dibawa menuju otentitas dan orisinalitas Islam ideal. Kontroversi itu muncul dari produk wacana pemikiran yang ditawarkan seperti Tafsir Tematik Hubungan Antar Agama, yang kental dengan paham pluralisme, juga lontaran personil pimpinan majelis Tarjih yang mengatakan jilbab tidak wajib dan aurat perlu didefinisi ulang, dan seterusnya. Kontroversi ini jelas, secara akademik tidak memiliki manfaat signifikans, dan dari sudut keagamaan justru mengarah kepada pendangkalan aqidah dan pengaburan syariat.

Konsistensi Sosial Politik
Berkali-kali, Muhammadiyah menegaskan dirinya sebagai organisasi dakwah, yang bergerak dalam bidang sosial pendidikan dan kesejahteraan sosial, serta sebagai orgaanisasi kemasyarakatan, yang tidak berafiliasi kepada partai politik tertentu, tidak merupakan kendaraan untuk meraih kekuasaan, dan seterusnya.
Namun, karena goyahnya keistiqomahan kepemimpinan Muhammadiyah, berulangkali juga, Muhammadiyah terjebak dalam arus politik kekuasaan, yang seringkali hampir menanggalkan khittahnya sebagai gerakan dakwah Islam.
Kalau Muhammadiyah konsisten dan istiqomah dengan Khittah dan Kepribadiannya, tidak akan tergiur untuk terseret dan menyeret diri dalam arus politik praktis dan politik kekuasaan. Gerakan politik Muhammadiyah adalah politik untuk dakwah, sehingga Muhammadiyah memang harus aktif dan proaktif memberikan kontribusi pemikiran strategis-Islami bagi pengembangan dan pembangunan bangsa, tanpa harus terjebak pada politik kekuasaan. Namun, karena syahwat politik beberapa oknum dalam kepemimpinan elite Muhammadiyah, baik pusat maupun daerah, akhirnya terjadi konflik internal Muhammadiyah, karena perbedaan aspirasi politik, dan lebih parah lagi adalah menjadikan Muhammadiyah sebagai kendaraan atau batu loncatan untuk meraih kedudukan politik sementara orang.
Comeback-nya, beberapa aktivis politik (baca: partai politik) Muhammadiyah ke rumah besar Muhammadiyah perlu diwaspadai dan diuji, apakah mereka benar-benar comeback untuk jihad fi sabilillah, ataukah untuk meraih kedudukan politik yang lebih tinggi, karena Muhammadiyah dipandang sebagai kekuatan sosial kemasyarakatan yang memiliki kekuatan politik yang signifikans.
Ala kulli hal, pemimpin Muhammadiyah masa depan, harus istiqomah dalam dakwah, istiqomah menggarap pendidikan Islami, dan istiqomah membina umat dengan berbagai bentuk pengajian dan kajian Islam dalam berbagai aspek kehidupan.

Konsistensi Sosial Budaya
Sebagai gerakan Dakwah Islam yang memiliki komitmen untuk p emurnian dan menjaga kemurnian ajaran Islam, Muhammadiyah memahami bahwa kebudayaan adalah pemikiran, karya dan penghayatan hidup yang merupakan refleksi umat Islam atas ajaran agamanya, yang bersumber pada otentisitas ajaran Islam.
Dengan pandangan itu, Muhammadiyah memandang bahwa adanya pluralitas budaya (multikulturalitas) adalah sesuatu kenyataan yang mesti diterima. Namun, tidak berimplikasi kepada paham pluralisme dan multikulturalisme, yang memandang semua agama dan semua budaya manusia adalah benar dan baik umat manusia. Muhammadiyah, sebagaimana statemen al-Quran memandang bahwa dalam pluralitas budaya atau multikulturalitas terhadap kategori budaya ma'rufat (segala budaya yang baik, yang sesuai dengan nilai-nilai Islam) dan budaya munkarat (segala sesuatu yang jelek, batil dan jahat bagi kehidupan manusia dan tidak sesuai dengan syariat Islam.
Derasnya paham multikulturalisme dan pluralisme di dalam tubuh Muhammadiyah ditandai dengan kritik tajam yang dilontarkan oleh kalangan internal Muhammadiyah atas konsep pemurnian agama (purifikasi). Bahkan kritik itu telah berubah menjadi hujatan bahwa gerakan purifikasi dalam Muhammadiyah telah menggusur potensi kultur lokal, tanpa memahami persoalan dan konteks budaya lokal tersebut jika dikaitkan dengan aqidah, akhlak dan muamalah Islam. Akibat lanjut dari kegamangan ini adalah kecenderungan warga dan pimpinan Muhammadiyah yang permisif terhadap berbagai budaya lokal dan global, tanpa memperdulikan aspek-aspek munkarat yang terjadi.
Konsistensi Muhammadiyah dalam bidang Sosial Budaya, harus dijaga dan diperkuat dengan prinsip pemurnian budaya Islam dari pengaruh TBC dan kemusyrikan, nilai hedonistik, dan syahwat duniawi. Penguatan konsistensi dan visi sosial budaya yang bertumpu pada prinsip purifikasi, tidak mesti dimaknai sebagai pengembangan budaya monolitik dan anti perbedaan. Perbedaan (al-ikhtilafat wal khilafiyat) dan kemajemukan-keragaman (al-tanawwi’iyyat) adalah realitas yang mesti diterima oleh siapapun sebagai bagian dari sunatullah. Segala potensi budaya baik budaya lokal maupun budaya global, selama sejalan dan tidak bertentangan dengan prinsip ajaran Islam (al-ma’rufaat), pasti diterima, bahkan dikukuhkan sebagai khazanah budaya Islam. Sebaliknya potensi budaya yang bertentangan bahkan merusak prinsip ajaran Islam (al-munkarat), tidak ada jalan lain, kecuali membersihkannya. Ini sejalan prinsip yang terdapat dalam kalimah syahadat yang diucapkan oleh setiap muslim dan orang yang akan memeluk Islam.
Terdapat dua prinsip yang tegak dengan kokoh dalam kalimah syahadat. Pertama, prinsip al-nafyu wa al-itsbat (negasi dan afirmasi). Negasi, penolakan terhadap budaya munkarat dan afirmasi, penegasan untuk budaya ma’rufat. Kedua, ittiba’ wa mutaba'atur rasul, yakni mengikuti jejak langkah Rasulullah dalam beragama dan berbudaya. Dengan prinsip itu, Muhammadiyah akan memiliki daya selektifitas dan daya kreatif untuk menghasilkan kreasi baru dalam melahirkan kebudayaan alternatif yang tetap mempertautkan antara otentisitas dan orisinalitas ajaran Islam dengan perkembangan jaman yang selalu berubah. Wallahu A'lam.

DAFTAR KEPUSTAKAAN
M. Amin Abdullah, Dinamika Islam Kultural, Bandung: Mizan, 2000.
----------, Al-Ta‘wil al-‘Ilmi : Kearah Perubahan Paradigma Penafsiran Kitab Suci dalam al-Jami‘ah Vol. 39 No. 2, Juli-Desember 2001, halaman 376-377.
----------, Ijtihad Kontemporer: Penyempurnaan Program Purifikasi dan Penajaman Wilayah Dinamisasi, Makalah Seminar Pengembangan Pemikiran Keislaman Muhammadiyah: Antara Purifikasi dan Dinamisasi, UMY Yogyakarta, 22-23 Juni 1996.
A. Mukti Ali, Ilmu Perbandingan Agama di Indonesia, Bandung: Mizan, 1996
A. Rosyad Sholeh et.al, Muhammadiyah sebagai Gerakan Islam. Yogyakarta: Persatuan, 1980.
A. Watik Pratiknya, Islam dan Dakwah: Pergumulan antara Nilai dan Realitas, Majelis Tabligh Pimpinan Pusat Muhammadiyah, 1987.
Hamid Fahmi Zarkasyi, Ghazwul Fikri: Gambaran tentang Benturan pandangan Hidup, 2005
James L. Pecock. Gerakan Muhammadiyah Memurnikan Ajaran Islam di Indonesia. Jakarta: Cipta Kreatif, 1986
Manhaj Tarjih dalam Muhammadiyah, Hasil Munas Tarjih XXV Jakarta, 2000, Komisi I
Hasil Munas Tarjih XXIV Malang, 1999, Komisi VI.
Materi Induk Perkaderan Muhammadiyah, Yogyakarta : BPK-PAMM PP Muhammadiyah, 1994,
Muhammad Abid al-Jabiri, Bun-yah al-‘Aql al-‘Arabi: Dirasah Tahliliyah Naqdiyyah li Nizam al-Ma‘rifah fi al-Thaqafah al-Arabiyyah, Beirut: al-Markaz al-Tsaqafi al-‘Arabi, 1993,
Pedoman Hidup Islami Warga Muhammadiyah, Keputusan Muktamar 44 Jakarta, 2000
Susiknan Azhari. Epistemologi Bayani: Diskursus Lafadh dan Makna dalam Usul Fiqh. Makalah pada Program Doktor IAIN Suka, 1997.
Tim PP Muhammadiyah, Pedoman Umum Dakwah Kultural Muhammadiyah, 2002,
H.M. Djindar Tamimy, Pokok-pokok Pemahaman Islam dalam Muhammadiyah, tulisan lepas tidak diterbitkan, 1985
Reaksi:
0 Comments
Tweets
Komentar

0 komentar:

Posting Komentar

Followers

Mechanical Enginering. Diberdayakan oleh Blogger.